SIMANIS MADU SNI – PRODUSEN MADU PURE HONEY 100%

Sejak dahulu madu sudah banyak diginakan oleh para ahli kedokteran untuk
menyembuhkan beberapa penyakit.
Penyakit-penyakit yang berhasil disembuhkan
antara lain :
luka (pasca pembedahan, dibuktikan oleh ahli bedah Rusia Y. Krintsky),
Penyakit saluran pernapasan bagian atas, flu, penyakit paru (TBC pulmonary),
penyakit jantung
(Avicena” bapak kedokteran” berpendapat bahwa madu adalah obat
penyakit jantung yang manjur), penyakit perut dan usus, penyakit hati, penyakit
syaraf dan penyakit kulit.
Menurut Winarno (1982), berabad-abad lamanya madu
telah digunakan untuk pengobatan penyakit jantung.
Otot jantung bekerja tanpa
istirahat Karena itu memerlukan desktrosa sebagai sumber energi untuk
menggantikan energi yang hilang .
Madu memiliki komponen kimia yang memiliki efek koligemik yakni asetilkolin.
Asetilkolin berfungsi untuk melancarkan peredaran darah dan mengurango tekanan
darah.
Gula yang terdapat dalam madu akan terserap langsung oleh darah sehingga
menghasilkan energi secara cepat bila dibandingkan dengan gula biasa.
Khasiat SIMANIS MADU :
 1. Madu Multiflora:              (Rp.60.000/500Gram)                                                    Meningkatkan daya tahan tubuh
Menyembuhan darah tinggi/rendah
Membuat anak muda tidur
Menyembuhkan Reumatik
Memperlancar fungsi otak
Menyembuhkan luka bakar
2. Madu Hutan:                   (Rp.75.000/500Gram)
Meningkatkan daya tahan tubuh
Menyembuhkan sariawan
Menyembuhkan luka bakar
Memperlancar fungsi otak                                                                                                             Menyembuhkan malaria                                                                                                                     Menyembuhkan keputihan                                                                                                    Menyembuhkan anak susah tidur
3. Madu Kelengkeng:            (Rp.100.000/500Gram)                                                 Meningkatkan daya tahan tubuh
Memperlancar urin
Memperkuat fungsi ginjal
Mempercepat penyembuhan luka
operasi
Memperlancar fungsi otak
Menyembuhkan luka bakar

 

Menurut Standar Nasional Indonesia (SNI) 01-3545-1994, madu adalah cairan
manis yang dihasilkan oleh lebah madu berasal dari berbagai sumber nectar.

Nektar
adalah semacam cairan yang dihasilkan oleh kelenjar nectar tumbuhan, kaya akan
pelbagai bentuk karbohidrat (3-87%), seperti sukrosa, fruktosa dan glukosa,
mengandung sedikit senyawa-senyawa pengandung nitrogen, seperti asam-asam
amino, amida-amida, asam-asam organik, vitamin-vitamin, senyawa aromatik dan
juga mineral-mineral.

Madu yang telah dimasak mengandung fruktosa 41.0%,
glukosa 35.0%, sukrosa 1.9%, dekstrin 1.5%, mineral 0.2%, air 17% dan zat-zat lain
diantaranya asam amino sebanyak 3.5%.

Codex Alimentarius Commision (1983/1984) mendefinisikan madu sebagai zat
manis yang dihasilkan oleh lebah madu, berasal dari nectar bunga yang berkembang
atau disekresi tanaman yang dikumpulkan oleh lebah, kemudian dibuah bentuk dan
dikombinasikan dengan zat khusus yang ada pada tubuh lebah, selanjutnya
disimpan hingga masak pada sel-sel madu.

Lebah alami Indonesia terdiri dari 3
spesies: yakni Apis adrenoformis, Apis cerana dan Apis dorsata.

Zat khusus pada
lebah yang berfungsi dalam proses pemecahan gula adalah cairan saliva lebah yang
mengandung enzim-enzim hidrolase.

Enzim invertase yang ditambahkan oleh lebah
pekerja ketika meminum dan memuntahkan kembali madu, berfungsi untuk
mengubah sukrosa menjadi dekstrosa (glukosa) dan levulosa(fruktosa).

Madu merupakan produk yang unik dari serangga, yang mengandung
prosentase karbohidrat yang tinggi, praktis tidak ada protein maupun lemak.

Nilai
gizi dari madu sangat tergantung dari kandungan gula-gula sederhana, fruktosa dan
glukosa.

Bahan pangan yang manis tersebut bersifat kental dengan warna emas
sampai gelap, diproduksi di dalam kantung madu dari berbagai jenis tawon dan dari
berbagai nectar bunga.

Rasa dan harumnya sangat dipengaruhi oleh jenis bunga
dimana nectar dikumpulkan.

Standar mutu madu di Indonesia terutama untuk kepentingan komersial
mengacu pada SNI 01-3545-1994.

Kadar air dari madu maksimal 22%, dengan
kandungan sukrosa maksimal 10% (berat sukrosa per berat madu atau b/b).

Standar Mutu SIMANIS MADU berdasarkan SNI 01-3545-1994:

No.          Jenis Uji                                    Satuan               Persyaratan
1         Aktivitas enzim                         diastase DN       minimal 3
2    Hidroksimetil fufural (HMF)       mg/kg               maksimal 40
3               Air                                                    %                      maksimal 22
4      Gula pereduksi (dihitung               % b/b               minimal 60
sebagai glukosa)
5          Sukrosa                                          %b/b                     maksimal 10
6        Keasaman                                ml NaOH 1 N/kg      maksimal 40
7      Padatan yang tak larut                %b/b                   maksimal 0.5
dalam air

NICO WIHARTO - Produsen Simanis Madu SNI

08 111 05 8210

0817 608 7600

nico.wiharto87@gmail.com